Copyright @ Tuban Petrochemical Industries

JAKARTA. PT Trans Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) di Tuban, Jawa Timur, akhirnya resmi mengolah kondensat menjadi bahan bakar minyak (BBM). Kilang TPPI ini bakal menjadi andalan bagi PT Pertamina untuk mengurangi impor BBM.

Wakil Presiden Direktur TPPI Basya G. Himawan mengatakan, kilang TPPI sudah mulai beroperasi sejak awal Oktober ini. Ini ditandai saat suplai kondesat pertama dari PT Pertamina tiba di Tuban.

Basya menjelaskan, TPPI bekerjasama operasi dengan Pertamina dengan skema pembayaran tolling alias pembayaran pengolahan. Utamanya dalam produksi bensin atau motor gasoline (mogas), yakni mogas 88.

TPPI memproduksi bensin 88 antara 50.000 barel per hari (bph) hingga 60.000 bph. Adapun kapasitas maksimalnya bisa mencapai produksi 100.000 bph. Dengan konfigurasi kilang saat ini, TPPI bisa memproduksi mogas 88 hingga 1,5 juta hingga 2 juta barel per bulan.

"Itu sekitar 15%-20% impor BBM selama ini," ujar Basya kepada KONTAN Kamis (15/10).

Basya menjelaskan, dalam tiga bulan ke depan, TPPI masih akan beroperasi dengan sistem kerjasama tolling dengan PT Pertamina. "Jadi kami akan mendapat tolling fee dulu dari pengolahan itu. Bahan baku dan produk dengan skema tolling ini milik Pertamina," imbuhnya.

Dengan pendapatan dari tolling fee tersebut, Basya enggan berkomentar apakah TPPI bisa mengangsur kewajiban utang TPPI kepada sejumlah pihak atau malah sulit membayar utang bila hanya dari tolling fee itu. Saat ini utang TPPI ke berbagai pihak sekitar US$ 888 juta.

Berdasarkan catatan KONTAN, kewajiban pembayaran utang (PKPU) tertanggal 26 September 2012, TPPI memiliki kewajiban membayar utang kepada Pertamina, dan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), dan Kementerian Keuangan dalam jangka waktu sekitar 10 hingga 15 tahun ke depan.

Wianda Pusponegoro Vice President Corporate Communication PT Pertamina mengungkapkan, akuisisi atas 22% saham Agro Capital BV dan Agro Global Holding BV masih terus berjalan. "Sepertinya masih dalam proses. Kami fokus pada pengoperasian kilang lebih dulu," ungkap dia.

Meski proses akuisisi saham Agro belum juga rampung hingga saat ini, keberanian Pertamina mengoperasikan kilang TPPI karena didukung tiga menteri yakni Menteri ESDM, Menteri BUMN, dan Menteri Keuangan. 


 

Sumber :Azis Husaini, Febrina Ratna Iskana, kontan.co.id
Jumat, 16/10/2015 10:40 WIB
 
 

 

"